Remember: Maxie

MAXIMUS

“Kami Aksel Angkatan XI Maju Untuk Sukses”

Mungkin kepanjangannya radak “hm” ketika pertama kali mendengarnya,

tapi sekarang aku sadar, kalimat itu secara tak langsung menyemangatiku untuk meraih impianku.

Untuk apa kalimat itu dibuat kalau bukan mimpi sebuah kelas berisi 18 orang yang dipertemukan dari 9 kelas dan bergabung menjadi satu sejak Agustus 2012.

Pertama kali kita bertemu memang diem-dieman kayak orang ketakukan , gaberani lihat kanan kiri (dikira setan kalik ya… )

Terus perkenalan di depan kakak kelas Axsebix, habis itu foto sama Bu Wiwik sama Mbak Senda, terus pas pelajaran pertama bahasa inggris sama (Almh.) Bu Herlina, kita disuruh perkenalan diri terus kenalan sama 4-5 orang dikelas itu baru agak rame………… tapi masih jaim, aku pun masih gakk. banyak. polah. kayak. se.ka.ra.ng. oke.

Habis itu besoknya ada kakak kelas arsenix udah lulus, banyak yang masuk smala, ngelihatnya itu “wuuiihh smalaa” udah gitu ada yang masuk aksel,,, kurang pinter apa coba…….. Kita perkenalan diri , dan selalu ditanya kenapa pengen masuk aksel-_- sekalian dijawab pengen cepet buka terop aja kali ya(?)

Tiga bulan udah jalan , ido yang pengen keluar udah lumayan betah lah, cowok cuma dua, kocak semua, ganteng semua(lol) , yang pasti pinter semua lah, tapi,, nakal juga,sama-sama banyak polah, sama-sama tinggi *masih tinggian bintang*, sama-sama berkulit sawo matang(bukan kulit manggis yang kini ada ekstraknyaaa,ekstrak mereka belum dikeluarkan kok *opo iki*), tapi satunya sudah menjalin cinta selama 1,5 tahun, satunya mau jomblo sampai nikah, satunya rumahnya wiyung, yang satu ketintang, satunya anak kedua, satunya anak pertama.

Satu kelas udah gak jaim lagi, yang aslinya kelihatan, yang dulu duieeem muka polooossss, eh ternyata ngomongnya banyak, banyak polah, kolenk, dsb. (termasuk saya). Satu kelas ruaamee kayak pasar masio 18 anak ………..sudah biasa. Nyanyi lagunya d’masiv dislanjut lagu” gaje lainnya…………..sudah biasa. Ganti baju bareng” dikelas…………….sudah biasa. Telat pas OR sampe dimarahi……………………….sudah sering. Eyel-eyelan gara” kalo lagi cari makanan………..sudah biasa-_-. Meja & kolongnya buku tok……..sudah biasa *ketok malese*, tapi ngene-ngene gatau contekan rek, nek contekan terang-terangan , ijin sek karo guru =))*true story pas geografi sama Pak Weka aka Papi kita yang masih  muda. Harusnya kita ulangan tapi beliau nggak ngasih tau dan pada hari itu ada 3 ulangan akhirnya dibolehin buka buku :”).

Dimarahi guru sana-sini ,sudah biasa,  yaudah pasrah, didengerin, minta maaf, tapi sedih se pas denger Bu Wiwik pindah , gak ada yang ngingetin lagi buat mbersihin kelas, gak ada yang ngingetin buat ndengerin guru, sepi rasanya. SEPI. Habis itu wali kelas yang harusnya beliau digantikan oleh Bu Ainun aka Mami kita tercinta. Mami yang cantek sekali tak kalah cantek dengan Bunda ( Bu Wiwik) , Mami juga sabar, tapi kalo marah ya medeni se…………

Kelas baru, guru juga baru, ketemu Pak Win(aka Papi Win), yang kalo pelajaran selalu diselingi dengan pembicaraan,,,tapi asik sih , kalo anak-anak rame pas beliau ngomong, selalu bilang “ssshh,sssshh” dan Ido beraksi melanjutkannya-_-

Kelas 9 semester 1 yang super edan cuma 3 bulan gara-gara harus ngikutin kelas yang lain gak kerasa sama guru yang super-super asik & kilat tapi nyantol + temen-temen yang menjadi bahan refreshing kami, yang selalu keluar pas istirahat buat shalat bareng atau ngantin bareng meskipun kelas ada di lantai 3 mojok sendiri.

Bukan berarti 2 tahun isinya belajar tok, buktinya masih ada yang ikut lomba cheer pas wisuda, masih ada yang bisa ikut lomba pramuka masio H-1 Usek, masih ada yang bisa pergi H-20 UN. Kami gak mau dibilang kuper masio kami pisah sama angkatan kami yang asli, masio kelas kami yang mojok itu, masio kami dikejar tugas, tapi kami selalu kenal sana-sini bareng-bareng, masih mau senyum sama Pak Sugeng dll, masih mau salim sama guru, masih mau nyapa temen lama kita.

Kita bareng-bareng belajar UN, bareng-bareng main pas jamkos, bareng-bareng ke kantin, ditraktir Mami baksonya Mamik, H-1 UN yang pas itu Vonny akhirnya membatalkan puasanya-_-ckckckk,

Habis UN selesai kita masih ketar-ketir gimana hasilnya, masih harus dilanjutin belajar buat persiapan TPA bulan depannya, sama-sama nyemangatin, les sana-sini, tuker-tukeran soal, dll.

Pas H-2 hasil UN keluar , ternyata sekolah udah dapet hasilnya, tapi gara-gara Mami perjalanan pulang , kita nunggu sejam-an sampe jam 11, tapi sebernya aku sudah tau duluan dari Bu Endang, alhamdulillah 36,85 , jauh banget se, dari harapan ,tapi rata” 9 udah alhamdulillah, nilainya anak” juga bagus” , dan lagi” Manda yang nilai UN SD-nya tertinggi se-Seurabaya, dia tertinggi lagi di kelas , 38,05 (yang penting tertinggi lagi ya-_-). Pertamanya sedih soalnya Mayvi dan Tetes nilainya gak bisa daftar kawasan , tapi setelah ada klinik tongfang………… oke salah, setelah Mendikbud surabaya baik hati , nilai minimal masuk kawasan diturunin, akhirnya satu kelas bisa daftar kawasan, alhamdulillah…… Terus, semua pilihan 1 smala,  termasuk IDo yang aslinya pengen masuk smadda-_-, pilihan 2nya beda, beda, ada yang 2, sama 6. Pas hari H tes TPA itu ya soalnya lumayan karena gak bisa ditebak, cuma bisa berdo’a , minta yang terbaik sama Allah,dan pengumuman dimajukan pukul 12.00 yang harusnya pukul 24.00 esok harinya , alhamdulillah 14 dari kami bisa masuk smala, tapi kita harus berpisah dengan 4 kawan kita, tantre, vonny, rania di smada, dan mbak cantik aka mayvi dia smanam, sedih POLLLLLLLLLLLLLL. Sampe di grup itu chat seketika cerubah melo teruz zampe detik ini. ciyuz. masio mbahas yang laen juga, tapi mesti keinget pengen mbalek sak kelas lagi yaAllah “) apalagi tetes yang nggarai galo sak abad gegara dia pindah ke Bandung , ngerelain smala-_,-.

Terakhir bareng-bareng pas liburan ke Museum Angkut sama BNS, pake varsitynya Maxie, ya masio gak ada foto lengkap gegara tata gabung sama oasis yang juga kali terakhir baginya *siwak tata* , endingnya dia nangis di bis pas berangkat ke BNS terus telat turun_–_

Ya, yang ku harapkan saat ini adalah semoga kita semua sukses di sekolahnya masing-masing, sampai nanti kuliah dan seterusnya hingga akhir hayat. Semoga pula kita masih bisa kumpul bareng, minimal ke spensa cangkruk like a boss lihat adek kelas sebagai alumni *yo gak ngono bil, iku sombong* -_- oke, ya cangkruk nostalgia sama Pak Sugeng dan guru-guru lainnya, modus juga sekalian, dan selalu menjalin hubungan hingga akhir hayat ya rek… dan semoga Tuhan melancarkan sekolah dan jodoh kita… Aamiin.

 

PS: mungkin iki gak puitis, mungkin iki gak romantis, tapi iki asli tekan lubuk hatiku yang paling dalam lho rek.

 

23.23 Jum’at, 1 Agustus 2014

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s